CERITA ANDA

Pak Arwani, Tetap Bekerja dan Tak Mau Jadi Peminta-minta

Ia tinggal di gubuk berbahan dasar triplek dan spanduk bekas.
Pak Arwani, Tetap Bekerja dan Tak Mau Jadi Peminta-minta
Pak Arwani, yang tak pernah lelah bekerja.

VIVA.co.id – Di balik kondisi perekonomian dan fisik yang serba kurang, ada sikap istimewa yang membuatnya dihargai banyak orang. Adalah Arwani, laki-laki paruh baya yang sudah puluhan tahun hidup di bawah garis kemiskinan ini tidak pernah memanfaatkan kondisinya dengan menjadi seorang peminta-minta.

Setiap pagi, dengan gigihnya Arwani berjalan kaki puluhan kilo mendorong gerobak butut sembari memungut barang-barang bekas yang bisa dijual. Tempat pertama yang disambangi Arwani adalah asrama Rumah Yatim Tanjung Karang. Setiap pagi anak asuh dan Weli selaku kepala asrama selalu melihat Arwani sedang memilah sampah kering.

Sembari memberikan nasi kotak pemberian dari donatur, Weli mengajak Arwani untuk berbagi cerita. Arwani pun bercerita bahwa ia tinggal di gubuk berbahan dasar triplek dan spanduk bekas bersama seorang istri dan dua anak yang masih di bawah umur. “Kalau sedang hujan deras, saung kami suka bocor,” kata Arwani ketika mengobrol dengan Weli.

Arwani yang berpenghasilan Rp 20.000 per hari ini belum bisa memperbaiki gubuknya. Ia hanya bisa menguatkan keluarganya agar selalu bersabar. Sebenarnya Arwani mempunyai tiga orang anak. Anak pertamanya yang berusia 18 tahun sudah dua tahun ini merantau ke Jakarta untuk memperbaiki nasib. Namun sampai sekarang belum ada kabar mengenai keberadaan anaknya tersebut. Anak kedua dan ketiga Arwani yang masih berusia 16 tahun dan 14 tahun, tidak dapat melanjutkan sekolahnya disebabkan faktor ekonomi.

Mendengar cerita tersebut, timbulah empati Weli untuk membantu meringankan penderitaan Arwani beserta keluarga. Supaya Arwani bisa mendapatkan santunan dari Rumah Yatim, Weli pun menginstruksikan agar besok pagi Arwani membawa beberapa persyaratan seperti fotokopi kartu keluarga, kartu tanda penduduk, dan surat keterangan tidak mampu ke asrama.

Esok paginya, Arwani mendatangi asrama sembari membawa persyaratan tersebut. Betapa tertegunnya Arwani ketika melihat Weli membawa dan  memberikan santunan paket sembako kepada dirinya. “Terima kasih Pak, semoga Allah membalas semuanya,” ujar Arwani terharu. Selain Arwani, Weli pun memberikan santunan kepada tiga pemulung lain yang biasa memilah sampah asrama di sore dan malam hari. (Tulisan ini dikirim oleh Sinta Guslia)

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...