CERITA ANDA

Renungan Malam dengan Penjual Teh Pahit

Jangan pernah menjadi parasit bagi negara seperti pejabat korup.
Renungan Malam dengan Penjual Teh Pahit
Ilustrasi malam hari

VIVA.co.id – Rabu (25/1) malam, sekitar pukul 23.00 WIB, saya minum teh pahit, obat kesehatan yang beberapa bulan ini rutin saya minum, di suatu tempat pinggir jalan di Jakarta Barat. Karena luang, saya ngobrol akrabkan diri dengan abang penjual teh pahit yang selalu berpenampilan botak, bercelana pendek, dan kaos rapi, serta memakai kalung semacam tasbih.

"Saya bangga berjualan begini karena berkah dan halal. Bingung lihat banyak pejabat sekarang. Kok pada serakah saat menjabat, sampai tak mikirin rakyatnya. Walau untungnya tak banyak usaha begini, tapi pikiran tenang. Duit cuma beberapa ribu pun tak apa, tapi tak rugikan orang lain. Tak seperti mental para pejabat sekarang," ujar Mr. X, sebut saja nama penjual teh pahit tersebut, yang senang bicara politik.

Ternyata Mr. X baru 3 tahun ini pensiun dari perusahaan media terbesar sejak era Orba. Kemudian dia berwirausaha berdagang teh pahit di pelataran sebuah toko dengan meja sederhana, kursi plastik, dan perlengkapan untuk memanaskan dan suguhkan teh pahit yang telah memiliki ratusan pelanggan setia. Setiap malam dia buka selama beberapa jam.

Mr. X katakan bahwa dia seorang Tionghoa beristrikan perempuan Betawi. Kalung tasbih yang dikenakan digunakan saat kontemplasi tenangkan diri. Masih ada hal menarik lainnya terucap, tapi saya tak bisa berlama-lama ngobrol. Karena pelanggan berdatangan minum atau dibungkus.

Malam ini saya dapatkan ilmu berharga, bahwa kebinekaan Indonesia masih ada dan hidup ini tak perlu neka-neko. Agar tenang dan tak jadi parasit bagi negara seperti pejabat korup dan politikus busuk yang dibenci Mr. X, dan pasti jadi musuh jutaan rakyat Indonesia.

Semoga saja, saya dan politikus muda lainnya terus setia dengan cita-cita perjuangan politik. Serta tawakal dan tawadhu dalam kehidupan pribadi agar Mr. X dan jutaan rakyat tak terus jatuh dalam kekecewaan serta memiliki harapan untuk masa depan NKRI yang lebih baik dan berkeadilan.  (Tulisan ini dikirim oleh Ricky Tamba, Jakarta)

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...