CERITA ANDA

Melihat Kehidupan Adat Suku Yei di Kampung Toray Merauke

Pertemuan LMA Suku Yei dihadiri Dansatgas Pamtas Yonif 407/PK.
Melihat Kehidupan Adat Suku Yei di Kampung Toray Merauke
Dansatgas Yonif 407/PK bersama kepala kampung saat disambut tarian adat Suku Yei. (U-Report)

VIVA.co.id – Suku Yei merupakan salah satu suku yang berada di Kabupaten Merauke. Sebagian besar masyarakatnya tersebar di perbatasan RI-Papua New Guinea (PNG), terutama pada tujuh kampung. Yaitu Erambu, Toray, Poo, Kweel, Bupul, Tanas, dan Baidu. Lembaga Masyarakat Adat (LMA) Suku Yei sudah terbentuk sejak lima belas tahun yang lalu, dan baru lima kali mengadakan pertemuan adat.

Jumlah masyarakat Suku Yei sekitar 2000 jiwa. Pada tanggal 30-31 Agustus 2016 kemarin telah diadakan pertemuan LMA Suku Yei di Lapangan Kampung Toray, Distrik Sota, Kabupaten Merauke. Acara ini dihadiri sekitar 500 orang perwakilan dari masyarakat Suku Yei, termasuk Kepala Distrik Elikobel, Fransiskus Kabujai yang merupakan putra asli Suku Yei. Tamu undangan yang hadir antara lain, Dansatgas Pamtas Yonif 407/Padmakusuma beserta staf, Kepala Distrik Sota Mike Ch Naikualik S.Ptn, Msi, serta perwakilan Koramil dan Polsek Sota.

Pada kesempatan tersebut diperkenalkan adat istiadat dan budaya Suku Yei berupa tari-tarian, benda-benda pusaka, dan makanan tradisional. Acara ini bertujuan untuk mempererat tali silaturahmi masyarakat Suku Yei, memberikan motivasi kepada generasi muda agar bersemangat dan tidak menyerah dalam menempuh pendidikan untuk menunjang kesuksesan, serta mendiskusikan mengenai kendala dan upaya memajukan Suku Yei.

Kepala Suku Yei, Godefridus Iganijay, menyampaikan bahwa Suku Yei selama ini menutup diri dan selalu dalam bayang-bayang suku lainnya. “Kita Suku Yei harus bisa menunjukkan jati diri dan bangga menjadi orang Yei. Menjunjung tinggi perdamaian dan berperan serta dalam setiap kegiatan untuk membawa nama baik Suku Yei,” ujar Kepala Suku Yei.

Sementara itu, Dansatgas Pamtas Yonif 407/PK, Letkol Inf Abi Kusnianto, yang diundang memberikan kata sambutan dan mengatakan bahwa pertemuan Suku Yei ini merupakan momen yang bagus untuk saling mendukung dan bertukar pikiran untuk memajukan Suku Yei. Diharapkan pertemuan seperti ini dapat berkelanjutan.

“Butuh pengorbanan dan semangat untuk berkumpul dan membangun Suku Yei. Masyarakat Suku Yei harus bisa mengikuti perkembangan zaman dengan tidak melupakan tradisi leluhur. Tidak mengandalkan hasil alam untuk memenuhi kebutuhan hidup melainkan harus bisa memanfaatkan lingkungan dan lahan untuk bercocok tanam serta beternak. Hilangkan prinsip-prinsip negatif sehingga masyarakat Yei yang jumlahnya tidak banyak ini bisa menjadi contoh yang baik. Harus memiliki nilai lebih,” ujar Dansatgas Yonif 407/PK dalam sambutannya.

Menurutnya pula, Satgas Pamtas Yonif 407/PK berkomitmen untuk mendukung dan membantu masyarakat di perbatasan dan saling bahu membahu bersama masyarakat dalam menjaga keamanan dan ketertiban demi terwujudnya kesejahteraan masyarakat. (Tulisan ini dikirim oleh Padmakusuma)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...