CERITA ANDA

Cerita di Balik Sepiring Nasi Campur

Saya kecewa karena telat memberi kabar baik untuk mereka.
Cerita di Balik Sepiring Nasi Campur
nasi campur

VIVA.co.id – Di balik banyaknya sifat minus saya, kalau saya boleh menilai diri sendiri, sebenarnya saya adalah orang yang mudah iba dan tidak tegaan. Lebih spesifiknya, saya paling enggak tega dan paling enggak bisa lihat kalau ada orang yang jualan, tapi sepi atau tidak ada yang beli. Selama saya ada uang lebih, biar saya tidak suka dan tidak butuh barangnya, pasti saya beli. Saya selalu suka melihat wajah si penjual yang senyum semringah dan memancarkan kesenangan ketika saya membeli barang dagangannya.

Ketika saya beli balon seharga 2 ribu rupiah dari tukang balon di depan sebuah mall, saya masih ingat banget sama mimik mukanya yang sangat senang. Sambil memberikan balonnya dia bilang, "Semoga anaknya di rumah senang dibawain balon sama bapaknya." Biarpun saya belum punya anak dan isteri, tapi jujur saya senang banget loh pas dia bilang begitu.

Sedikit menilik lima tahun ke belakang, ada satu hal yang sampai sekarang lumayan bikin saya menyesal. Ini cerita di tahun 2008, waktu saya belum seperti sekarang. Dulu, salah satu kebiasaan saya di tahun 2008 sebelum pulang ke rumah adalah mencari tempat yang menyediakan jasa wifi gratis. Selain buat cari referensi, saya juga perlu buat kirim e-mail kerjaan, dll. Saat itu, harga modem masih mahal. Mau pasang internet di rumah juga harganya belum semurah sekarang. Pilihan buat cari wifi gratisan adalah solusi paling pas buat saya.

Kebetulan salah satu mall yang ada di dekat rumah saya menyediakan jasa wifi di lantai food court-nya. Mall-nya sepi banget, kalau kata teman saya tempat itu lebih layak dibilang kuburan dibanding mall. Buat yang kenal saya, pasti tahu banget kalau saya tidak terlalu suka tempat yang ramai dan riuh. Nah, mall ini adalah pilihan utama saya buat internetan. Bahkan, setiap ada yang mengajak saya ketemuan, pasti saya selalu merekomendasikan tempat ini.

Karena tempat untuk wifi cuma ada di lantai food court, hampir setiap sore sebelum pulang saya selalu ada di lantai 2 mall ini. Saya pilih tempat yang agak mojok biar saya bisa lebih nyaman, fokus, dan jauh dari kebisingan. Saking seringnya saya internetan di sini, saya hafal banget deretan kios food court dari ujung kiri sampai ujung kanan. Yang mengisi kios di pojok paling kiri adalah kios es krim dan pojok paling kanan adalah kios soto.

Satu yang mengkhawatirkan adalah, seperti yang saya bilang di awal, mall ini tuh sangat sepi. Bahkan saya bisa menghitung dengan jari jumlah orang yang makan di food court ini setiap harinya. Dari banyaknya kios makanan di sini, ada satu kios yang cukup menarik perhatian saya. Menariknya karena yang menjaga kios ini adalah pasangan suami istri yang sudah berumur. Dibanding disebut om dan tante, kayaknya lebih cocok dipanggil kakek dan nenek atau oma dan engkong.

Nama kios mereka itu adalah "Ini Echo" dengan logo jempol (echo itu bahasa Jawa yang artinya enak). Hal yang bikin saya miris dan sedih karena mereka menyewa tempat di mall yang sepinya kayak kuburan. Jadi pasti sedikit sekali yang mampir ke kios mereka buat beli makan.

Saya biasa mulai wifi dari jam 3 sore sampai jam 7 malam, dan rasanya sedikit banget orang yang mau beli makan di situ. Jujur, saya tidak tega melihat muka si kakek dan nenek yang duduk menjaga kios sambil lihat orang lalu-lalang tanpa menengok kios mereka. Mama saya pernah bilang, "Yang namanya jualan itu ada pasang surutnya. Kalau jualan gak laku ya dek, pasti mereka gak akan jualan lagi. Bisa saja waktu kamu lagi gak ada, yang beli banyak."

Omongan mama setidaknya bisa tenangin hati saya. Tapi, hampir setiap hari saya di sini, dan dari hitung-hitungan saya dalam satu minggu tidak sampai 10 orang yang beli loh. Setiap ada yang beli atau mampir di kios mereka, saya selalu senang. Kalau lihat kios mereka lagi sepi, kadang saya juga jadi sedih. Walau saya tidak ada sangkut pautnya atau sama sekali bukan urusan saya, tapi entah kenapa saya tetep merasa sedih banget.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...