CERITA ANDA

Bayang Debu dalam Lubang Batu

Sapamu waktu lalu, laksana jemari dewata menanam akar keabadian.
Bayang Debu dalam Lubang Batu
Ksatria biru. (U-Report)

VIVA.co.id –  Selamat senja satria biru, masihkah kamu mengingatku?
Aku seonggok bayang debu dalam lubang batu, yang pernah kamu sapa saat buta malammu.

Apa kabar satria biru?
Masihkah kamu setia dengan mimpi senja lalu yang kini menguning berhias anting angin?

Satria biru, dengarkah kamu akan kabar?
Tentang mawar yang telah melewati masa mekar, yang kini hampir kering terbakar dalam lubang batu, tersengal-sengal segaris rindu.

Dalam lubang batu telah merekah selembar senyum hangatku.
Laksana mawar yang telah melepaskan duri.
Laksana mawar yang telah mengabadikan wangi sapamu tatkala itu. Laksana siraman abadi hingga ia tak pernah mengering.

Sapamu waktu lalu laksana jemari dewata menanam akar keabadian, hingga tegaknya senantiasa terjaga. Ia bukanlah mawar biasa.
Ia adalah aku.

Ia adalah seonggok bayang debu dalam lubang batu yang senantiasa siap sempurna dalam sentuhanmu. Yang senantiasa siap setia menanti tuk menyambutmu duhai satria biru. (Puisi ini dikirim oleh Osye_Senjakoe)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...