CERITA ANDA

Pengalaman Seru Ikutan Audisi Nyanyi

Saya dan rombongan pergi ke sebuah stasiun radio buat ikut audisi.
Pengalaman Seru Ikutan Audisi Nyanyi
Ilustrasi menyanyi. (U-Report)

VIVA.co.id – Tontonan favorit saya waktu masih SMP dulu adalah AFI. Iya, AFI yang Akademi Fantasi Indosiar itu loh. Jujur, awalnya saya sama sekali enggak suka dan enggak tertarik nonton acara-acara gituan. Nonton juga paling selewat-lewat sambil nemenin mama yang memang senang nonton acara beginian. Tetapi semuanya berubah sejak saya pacaran sama pacar saya waktu SMP yaitu AG.

Nah, si AG ini hobinya nonton AFI. Tiap malam pas lagi telepon-teleponan yang doi omongin pasti soal AFI. "Yank, nanti kamu nonton AFI ya, aku dukung Dicky AFI soalnya suara dia bagus. Aku suka banget." kata dia di ujung telepon. Sebagai pacar yang baik dan biar nyambung kalau lagi telepon-teleponan, saya akhirnya mulai membiasakan diri nonton AFI. Dari yang awalnya enggak ngerti sampai saya berada di titik dim ana saya merasa tahu semuanya soal Akademi Fantasi Indosiar.

Dulu setiap sore, acara saya sepulang sekolah adalah bermain layangan atau main bola di depan rumah tapi gara-gara nge-fans sama AFI, sore hari saya sudah stay di depan TV nungguin acara Buku Harian AFI. Yang paling parah, kalau rumah lagi sepi saya suka banget ngikutin gaya bintang AFI lagi menyanyikan lagu "Menuju Puncak" sambil ngikutin koreografi mas Ari Tulang di depan cermin. Cinta mati banget deh saya sama Mas Ari Tulang.

Satu titik yang benar-benar ngebuktiin kalau saya adalah fans AFI adalah waktu idola saya tereliminasi. Satu hari setelah dia tereliminasi, saya langsung nyongkel duit tabungan di celengan Chucky saya dan beli semua majalah ataupun tabloid yang kebetulan ngebahas idola saya saat itu. Bahkan posternya pun saya tempel di kamar.

Era 'kegelapan' saya itu berakhir ketika saya lulus SMP. Sudah kelas 1 SMA, saya sama sekali enggak tertarik nonton acara TV begituan. Semua kliping-kliping soal AFI yang dulu saya kumpulin, semua saya loakin. Ketika era AFI berganti ke era Idol, saya sama sekali enggak tertarik nonton. Paling sesekali nonton nemenin mama atau kalau enggak pas lagu yang dinyanyiin adalah lagu yang saya suka. Saya lebih suka diam di kamar untuk nonton DVD.

Tapi kalau saya bilang saya pernah ikutan audisi Indonesian Idol kalian bakalan percaya enggak? Percaya enggak percaya, dengan berat hati saya mau jujur bilang kalau saya pernah ikutan Indonesian Idol pada tahun 2006. Dan saingan saya saat itu adalah si Rini Idol yang waktu itu menjadi juaranya.

Jadi begini ceritanya, dulu waktu lagi zaman-zamannya audisi Indonesian Idol, ada audisi via sekolah. Nah, kalau ikutan audisi via sekolah, kita enggak usah antri panjang-panjang dari pagi. Saya sih sebenarnya sama sekali enggak tertarik, bahkan ngelirik juga enggak. Tapi, teman saya si Kubet semangat banget mengajak saya buat ikutan audisi karena kata dia kalau ikutan audisi kita bisa bolos satu hari di sekolah. Dan kebetulan, hari pas audisi adalah hari  yang sangat saya benci karena ada pelajaran matematika.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...