CERITA ANDA

Kisah Kakek Penjual Roti Selai

Kisah mengharukan seorang kakek tua penjual roti selai
Kisah Kakek Penjual Roti Selai
Roti Selai (U-Report)

VIVA.co.id – Di balik banyak sifat minus gue, kalau gue boleh menilai diri sendiri sebenarnya gue adalah orang yang sangat gak tegaan. Lebih spesifiknya, gue paling gak tega kalau ada orang yang jualan terus gak ada yang beli. Gue selalu memosisikan orang yang jualan adalah nyokap atau bokap gue. Gue jadi mikir, bagaimana coba kalau mama gue yang jualan terus gak ada yang beli? Gue punya rahasia besar yang gak pernah gue kasih tau ke nyokap gue.

Jadi gini, setiap 17 Agustus di deket Rumah gue kan suka dibikin acara buat memeriahkan hari kemerdekaan. Kebetulan tiap tahun, nyokap gue selalu diminta buat memeriahkan acara. Biasanya nyokap gue suka di suruh jualan, ya, jualan apa aja.

Kadang jualan bolu kukus, lemper, risoles, puding, dll. Salah satu kekhawatiran terbesar gue adalah gue takut kalau gini, orang-orang gak beli di stand nyokap gue, tapi belinya di stand sebelah nyokap. Serius, gue sebagai anak ya, gak tega ngebayangin perasaan nyokap gue kalau itu kejadian.

Menurut kakak gue sih (waktu gue cerita), itu ketakutan yang berlebihan karena setiap tahun nyokap gue jualan selalu habis gak bersisa. Tapi entah kenapa kalau nyokap gue bikin stand, gue luar biasa gak tenang. Biasanya pas hari H, gue bakalan nyuruh tetangga gue yang masih kecil-kecil. Yang umur 5-7 tahun agar jajan di stand nyokap sambil ngomong, "Nih, uang kamu habisin, tapi inget belinya di stand tante ya (nyokap gue), jangan beli di stand orang lain. Terserah mau beli apa, nanti kalau udah beli bawa pulang aja bagi-bagi ke orang rumah."

Gak terasa hampir 10 tahun gue melakukan hal yang sama dan sampai sekarang nyokap gue gak pernah tahu kalau tiap tahun gue jajan di lapak orang tua sendiri. Hahahaha... Jadi bukan sesuatu yang aneh lagi kalau gue terenyuh kalau lihat orang (apalagi kalau udah tua) sedang jualan terus gak ada yang beli.

Belakangan hari ini, ada tukang jualan yang cukup mencuri perhatian gue. Dia kakek berumur (menurut gue sudah 70-75 tahun). Awalnya gue gak ngeh dia jualan apa, tapi belakangan gue tahu kalau dia jualan roti selai yang disimpan dalam kotak panggul.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...