CERITA ANDA

Maaf Bu, Saya Memilih Oposisi

Tidak ada kawan dan lawan abadi dalam politik.
Maaf Bu, Saya Memilih Oposisi
Bupati Pandeglang, Irna Narulita Dimyati (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)

VIVA.co.id – Saat ini semua hiruk pikuk di Kabupaten Pandeglang terasa semarak menyambut pemimpin baru. Dengan menang besar pada perhelatan demokrasi kemarin, pasangan Irna-Tanto membuktikan diri didukung mayoritas masyarakat Pandeglang. Bila merujuk istilah vox populi vox dei tidak akan ada yang menyangkal kenyataan ini. Maka dari itu, mari kita ucapkan selamat.

Hari ini, jam-jam ini, tentu pasangan Irna-Tanto dibanjiri ucapan selamat, dikelilingi tim sukses yang setia, serta mereka yang sumringah hidupnya dapat kembali berkah. Di lain pihak birokrasi mulai kembang kempis menghadapi rencana mutasi yang hampir pasti dilakukan Irna-Tanto sesuai visi mereka sendiri.

Akan menjadi perbincangan yang seru manakala ada birokrat yang tidak pro terhadap Irna-Tanto. Bagaimana nasib mereka kelak, tentu jawabnya ada di tangan orang yang kini sudah resmi menjadi Bupati dan Wakil Bupati itu.

Di antaranya banyak pula mantan aktivis pergerakan yang sekarang bersama Irna-Tanto. Saya tidak ingin menyampaikan streotipe kepada mereka. Dengan menyampaikan bahwa mereka gagal mengemban idealisme yang pernah di usung sebelumnya. Kita semua punya hak berdemokrasi dan mempunyai pandangan sendiri-sendiri. Meski masa lalu dipenuhi perlawanan yang sengit, namun hukum besi “tak ada kawan dan lawan abadi dalam politik” menjadi kenyataan sekarang.

Sekarang, semua orang nampak mengaku “orang” Irna atau “orang” Tanto. Semua seperti melebur dengan kepentingan masing-masing. Ada yang tulus tentu juga ada yang bulus. Bahkan, mereka yang tidak mendukung dan cenderung menjadi lawan politik kemarin, besar kemungkinan akan mengeluarkan kata-kata seperti ini, “fase kemarinkan itu pertarungan politik, saatnya sekarang bersama membangun Pandeglang. Tidak usah diingat masa pertarungan dulu.”

Politik ini memang lucu, seperti memandang diri kita dalam cermin di atas air. Mudah sekali berubah saat gelombang datang dan wajah kita pun terpecah. Semua seperti lupa akan masa lalu yang pernah kita rasakan dan alami bersama. Pada masa itu, kepada suami Ibu Irna sendiri kita mengharapkannya pergi. Bahkan berusaha mati-matian untuk menggulingkannya. Namun sekarang, kita menyambut kedatangannya kembali dengan sukacita. Sejarah itu hanya pengulangan-pengulangan kata Ibnu Khaldun. Memiliki pola yang sama, hanya waktunya saja yang berbeda.

Sebab, semua komponen politik akan menyambut pasangan Irna-Tanto dan besar kemungkinan akan berkoalisi bersamanya dalam menjalankan pemerintahan Pandeglang. Saya memilih untuk menyatakan secara terbuka dengan bersikap berlawanan. Karena, selain butuh mitra strategis dalam membangun, pasangan Irna-Tanto juga butuh mitra kritis yang mengingatkan mereka untuk selalu dalam trek yang benar.

Selama rumah sakit di Pandeglang tidak diperbaiki pelayanannya. Selama gedung pendidikan yang rusak ditelantarkan, selama jalan-jalan berlubang tak mendapat perhatian, selama birokrasi tak melayani setulus hati, dan selama pengusaha-pengusaha di dominasi orang culas yang hanya peduli keuntungan namun tidak peduli pembangunan, maka selama itu pulalah saya beroposisi.

Namun, bila itu semua dalam masa 5 tahun periode Irna-Tanto dapat diperbaiki dan diselesaikan satu per satu, saya bertekad sebagai warga Pandeglang yang baik akan ikut membangun Pandeglang dengan cara saya sendiri. Sikap oposisi akan saya akhiri. Dan berkoalisi adalah keniscayaan bila kita semua bersatu dalam kebenaran universal, hidup dan mati bersama rakyat. (Tulisan ini dikirim oleh Dede Qodrat Alwajir, Pandeglang-Banten)

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...