CERITA ANDA

70 Persen Korban Kecelakaan Generasi Produktif

Aksi Kopcau digelar dalam bentuk renungan bagi korban kecelakaan.
70 Persen Korban Kecelakaan Generasi Produktif
Aksi Kopdar Pengicau di jalan. (U-Report)
VIVA.co.id - Komunitas Kopdar Pengicau (Kopcau) mengajak masyarakat mencegah hilangnya generasi produktif akibat kecelakaan di jalan. Di Indonesia, sepanjang lima tahun terakhir kecelakaan telah menyebabkan hampir 800 ribu orang menjadi korban. Dari jumlah tersebut sekitar 17% berujung pada kematian.

"Kami menggugah kesadaran masyarakat untuk mencegah agar korban tidak terus bertumbangan di jalan," ujar Syaiful, ketua Kopdar Pengicau, di sela aksi simpatik Hari Perenungan bagi Korban Kecelakaan Sedunia (World Day of Remembrance for Road Traffic Victim), di Jakarta, Sabtu (14/11) sore.

Salah satu cara pencegahan yang bisa dilakukan adalah lewat cara berkendara yang aman dan selamat. Hal itu bisa dilakukan dengan cara selalu berkonsentrasi dan waspada saat berkendara. "Termasuk tidak mudah terprovokasi dan mengumbar emosi di jalan," katanya.

Seperti dilansir data Korlantas Polri, mayoritas korban kecelakaan adalah kelompok usia produktif. Sepanjang tahun 2011-2015, dari total korban yang mencapai hampir 800 ribu orang, sekitar 70% nya adalah mereka yang di rentang usia 16-50 tahun. Mereka mulai dari korban luka ringan, luka berat, hingga meninggal dunia.

"Hilangnya generasi produktif akan menghambat pembangunan termasuk mewujudkan kesejahteraan bangsa," katanya. Apalagi, seperti dilansir Bappenas, kerugian langsung dan tidak langsung akibat kecelakaan lalu lintas jalan mencapai Rp 250 triliun per tahun.

Sementara itu, Koordinator Jaringan Aksi Keselamatan Jalan (Jarak Aman), Edo Rusyanto menegaskan, tak cukup hanya mengajak masyarakat, butuh dukungan dari pemerintah termasuk Kepolisian RI untuk memangkas fatalitas kecelakaan lalu lintas.  Kepolisian RI diharapkan mampu lebih tegas, konsisten, kredibel, transparan, dan tidak pandang bulu. "Sinergisitas menjadi kata kunci dalam pencapaian target penurunan fatalitas," tegas Edo Rusyanto.

Aksi Kopcau kali ini digelar dalam bentuk renungan bagi korban kecelakaan yang diikuti oleh anggota Kopcau dan kelompok lainnya.  Kopdar Pengicau sendiri didirikan di Jakarta, pada 23 Desember 2012. Awalnya, komunitas ini beranggotakan para admin twitter dari komunitas atau klub sepeda motor di Jabodetabek. Kini, setiap individu bisa menjadi anggota komunitas itu asal memiliki kepedulian pada masalah keselamatan jalan.

Dalam kopdar yang digelar setiap dua minggu sekali pada Jumat malam ini, Kopdar Pengicau menelorkan satu poster digital yang berisi pesan kampanye keselamatan jalan. Poster digital itu disebar lewat akun twitter @kopdarpengicau dan akun para anggotanya. Selain itu, disebar juga lewat media sosial lainnya seperti facebook, path, dan makro blogging hingga media massa konvensional. (Cerita ini dikirim oleh Joko Warsito, Jakarta Timur)



KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...